Panitia Piala Presiden 2018 Untung Rp 9 M, PSSI Dapat Rp 5 M

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo menyerahkan piala kepada pemain Persija Jakarta Bambang Pamungkas (kiri) dan Ismed Sofyan (tengah) usai laga final Piala Presiden melawan Bali United di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, 17 Februari 2018. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    Presiden Joko Widodo menyerahkan piala kepada pemain Persija Jakarta Bambang Pamungkas (kiri) dan Ismed Sofyan (tengah) usai laga final Piala Presiden melawan Bali United di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, 17 Februari 2018. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyelenggaraan turnamen sepak bola pramusim Piala Presiden 2018 menghasilkan keuntungan sebesar Rp 9 miliar. Menurut Ketua panitia pelaksana Piala Presiden 2018 Berlinton Siahaan, Rp 5 miliar dari keuntungan tersebut diberikan kepada Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI).

    "Selain itu, sebagian keuntungan juga dipakai untuk membiayai perbaikan Stadion Utama Gelora Bung Karno. Alokasi sisanya akan ditentukan setelah ada pembicaraan dengan Presiden," ujar Berlinton dalam acara penutupan Piala Presiden 2018 di Jakarta, Rabu.

    Baca: Persija Juara Piala Presiden, Ini Ucapan Selamat Gubernur Anies

    Piala Presiden 2018 sendiri digelar pada 16 Januari hingga 17 Februari 2018 dan diikuti oleh 20 tim dari Liga 1 dan Liga 2.

    Seluruh pertandingan kejuaraan edisi ketiga setelah penyelenggaraan tahun 2015 dan 2017 tersebut berakhir dengan partai final yang dilangsungkan di SUGBK, 17 Februari 2018.

    Dalam partai pamungkas itu, Persija Jakarta berhasil menaklukkan Bali United dengan skor 3-0 dan berhak atas gelar juara.

    Selama kurang lebih satu bulan pelaksanaannya, total Piala Presiden 2018 meraih pemasukan lebih dari Rp 20 miliar hanya dari tiket. Itu belum dihitung dari sponsor dan lain-lain.

    Baca: Jakmania Berulah, Panitia Piala Presiden Siap Ganti Kerusakan GBK

    Untuk menjamin transparansi pemasukan dan pengeluaran uang miliaran rupiah tersebut, pihak penyelenggara Piala Presiden 2018 menggandeng salah satu perusahaan jasa keuangan terbesar di dunia yaitu PricewaterhouseCoopers (PwC) untuk melakukan audit.

    Hasilnya, PwC menyebut aliran keuangan Piala Presiden 2018 bisa dipertanggungjawabkan. "Hasil audit kami atas laporan penerimaan dan pengeluaran Piala Presiden 2018 adalah wajar dari awal sampai turnamen selesai," kata Territory Senior Partner PT PricewaterhouseCoopers Indonesia Irhoan Tanudiredja.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Pangkas 5 Hari Cuti Bersama 2021 dari 7 Hari, Tersisa 2 Hari

    Pemerintah menyisakan 2 hari cuti bersama 2021 demi menekan lonjakan kasus Covid-19 yang biasa terjadi usai libur panjang.