Gattuso Bilang AC Milan Tak Pantas Kalah, Ini Alasannya

Reporter:
Editor:

Hari Prasetyo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemain Juventus, Moise Kean berselebrasi setelah menjebol gawang AC Milan dalam laga lanjutan Liga Italia di Allianz Stadium, Turin, Italia, 6 April 2019. Kemenangan ini sekaligus memperpanjang rekor kemenangan Juventus atas AC Milan menjadi delapan laga berturut-turut.  REUTERS/Massimo Pinca

    Pemain Juventus, Moise Kean berselebrasi setelah menjebol gawang AC Milan dalam laga lanjutan Liga Italia di Allianz Stadium, Turin, Italia, 6 April 2019. Kemenangan ini sekaligus memperpanjang rekor kemenangan Juventus atas AC Milan menjadi delapan laga berturut-turut. REUTERS/Massimo Pinca

    TEMPO.CO, Jakarta - Pelatih AC Milan, Gennaro Gattuso, bersikeras timnya tak pantas menelan kekalahan 1-2 yang mereka derita di markas Juventus pada laga pekan ke-31 di Stadion Allianz, Torino, Minggu dini hari, 7 April 2019. "Saya tak mau mengomentari soal wasit, tapi kami tak pantas kalah di laga itu," kata Gattuso.

    Laga itu memang diwarnai keputusan kontroversial wasit Michael Fabbri terhadap insiden menyentuh bola dengan tangan yang dilakukan bek Juventus Alex Sandro pada menit ke-35, ketika Hakan Calhanoglu melepaskan umpan silang.

    Kendati wasit meninjau tayangan ulang video assistant referee (VAR) yang gamblang memperlihatkan bola mengenai tangan Sandro di dalam kotak penalti, Fabbri memutuskan tak ada hukuman apapun untuk Juventus dan Milan hanya memperoleh sepak pojok.

    Milan memang sempat unggul lewat gol Krzysztof Piatek, namun kemudian Mateo Musacchio menjatuhkan Paulo Dybala di dalam kotak penalti Milan. Dybala lantas mengeksekusi hadiah penalti itu menyamakan kedudukan Juventus, sebelum Moise Kean kembali menjadi penentu kemenangan Juventus.

    Penyesalan Gattuso kian mendalam atas kekalahan tersebut, karena ia menilai Milan tampil begitu baik di laga tersebut. "Tentu ada sedikit penyesalan ketika tim tampil sebaik itu," kata mantan gelandang Milan itu.

    Gattuso berharap Milan bisa menampilkan penampilan dengan kualitas serupa pada tujuh laga tersisa untuk mengamankan posisi empat besar Liga Italia. "Kami harus mencapai scudetto kami, yakni kualifikasi Liga Champions, dengan cara apapun," katanya.

    "Kami masih punya harapan dan harus memperlihatkan banyak hal positif lagi di masa mendatang," ujar dia melengkapi.

    Kekalahan itu membuat AC Milan yang kini tetap dengan 52 poin terancam tergusur dari peringkat keempat, jika Atalanta (51) meraih kemenangan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berjemur dan Dampak Positifnya Bagi Mata

    Mata merupakan jendela dunia. Penggunaan gawai yang berlebihan bisa berbahaya. Oleh karena itu kita harus merawatnya dengan memperhatikan banyak hal.