Yanto Basna Bicara Aksi Suporter dan Nasib Timnas Indonesia

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemain Timnas Indonesia, Yanto Basna. (antara)

    Pemain Timnas Indonesia, Yanto Basna. (antara)

    TEMPO.CO, Jakarta - Bek tengah Timnas Indonesia yang baru ditunjuk jadi kapten, Rudolof Yanto Basna, mengatakan, tim Garuda membutuhkan dukungan suporter untuk mendapatkan hasil positif pada sisa kompetisi Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia.

    “Kami membutuhkan dukungan suporter agar lebih kuat menjalani pertandingan demi pertandingan ke depan,” ujar Yanto Basna di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Selasa malam.

    Kapten timnas pada pertandingan kontra Vietnam itu memohon sokongan para pendukung karena semua pemain timnas Indonesia menolak untuk menyerah dan tak mau mengibarkan bendera putih.

    Skuat ingin bangkit meski faktanya anak-anak asuh pelatih Simon McMenemy untuk sementara berada pada peringkat terbawah klasemen sementara Grup G tanpa poin dari empat pertandingan.

    Peluang Indonesia untuk lolos memang belum tertutup, tetapi sangat berat. Apalagi, pada empat laga tersisa, hanya satu yang berstatus kandang yakni kala menjamu Uni Emirat Arab pada 31 Maret 2020.

    Sisanya, Indonesia harus menjalani pertandingan tandang ke Malaysia pada 19 November 2019, Thailand pada 26 Maret 2020 dan Vietnam pada 4 Juni 2020.

    “Kami semua tidak mau menyerah. Kami mau bangkit,” kata Yanto Basna yang kini bermain untuk Sukhothai FC di Liga Thailand tersebut.

    Indonesia dikalahkan tamunya Vietnam 1-3 yang membuat Indonesia belum pernah menang dari empat pertandingan Grup G sehingga terbenam di dasar klasemen, sedangkan Vietnam naik ke posisi kedua dengan tujuh poin dari tiga laga.

    Keadaan ini memicu kekecewaan suporter Stadion Kapten I Wayan Dipta.

    Ratusan orang dari mereka sempat berunjuk rasa damai di depan stadion usai laga dengan tuntutan utama mengganti pelatih Simon McMenemy karena mereka menganggap pergantian pelatih menjadi salah satu solusi utama perbaikan performa timnas.

    Menanggapi tindakan suporter itu, Yanto Basna justru mengucapkan terima kasih karena mereka mau datang langsung ke stadion untuk menyaksikan pertandingan secara langsung. "Terima kasih kepada suporter yang sudah hadir. Kami sudah berusaha untuk memberikan yang terbaik,” kata bek berusia 24 tahun ini.

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.