Kata Iwan Bule Soal Pengusutan Kasus Pengaturan Skor di Liga 3

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo PSSI. (pssi.org)

    Logo PSSI. (pssi.org)

    TEMPO.CO, Jakarta - Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) mendukung penuh pengungkapan kasus suap atau pengaturan skor di Liga 3 2019 oleh Satgas Antimafia Bola yang diduga terjadi dalam laga Perses Sumedang melawan Persikasi Bekasi.

    "Sargas sudah menyampaikan (kasus itu) kepada saya dan saya bilang, kalau memang terbukti, silakan diproses. Kami membuka jalan selebar-lebarnya," ujar Ketua Umum PSSI Komjen Pol. Mochamad Iriawan di Manila, Filipina, Selasa, 26 November.

    Pria yang biasa disapa Iwan Bule itu menegaskan, sepak bola di Indonesia tidak boleh dijadikan ajang 'bermain' oleh para kriminal. Bagi yang masih melakukannya, PSSI mendorong Satgas untuk melakukan tindakan tegas.

    Laporan polisi menyebut bahwa pada Senin (25 November), Satgas Antimafia Bola menangkap pelaku tindak pidana suap atau pengaturan pertandingan (match fixing) yang diduga terjadi dalam laga Liga 3 antara Perses Sumedang kontra Persikasi di Stadion Ahmad Yani, Sumedang, Jawa Barat, 6 November 2019.

    Ada enam orang yang sudah ditetapkan sebagai tersangka yaitu DSP (wasit utama), BTR dan HR dari manajemen Persikasi, MR (perantara), SHB (manajer Persikasi) serta DS (anggota komisi penugasan wasit Asprov PSSI Jawa Barat).

    Mereka diduga melanggar Pasal 2 dan Pasal 3 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1980 tentang Tindak Pidana Suap dan-atau Pasal 55 KUHP.

    Pihak Satgas Antimafia Bola menduga pengurus Persikasi melakukan suap dengan memberikan uang kepada perangkat pertandingan  Liga 3 kontra Perses untuk memenangkan Persikasi. Pada akhir laga, Persikasi menaklukkan lawannya dengan skor 3-2.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?