Persita Tangerang Minta PSSI dan PT LIB Tak Biarkan Kompetisi Terkatung-katung

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Persita Tangerang. (instagram/@persita.official)

    Persita Tangerang. (instagram/@persita.official)

    TEMPO.CO, JakartaPersita Tangerang meminta PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (PT LIB) tak membiarkan kompetisi terkatung-katung karena itu mempengaruhi internal tim.

    Tiga opsi dari PSSI dan PT LIB untuk menggulirkan kompetisi menyiratkan federasi tidak bisa memberikan garansi karena kelanjutan kompetisi tergantung kepada izin kepolisian.

    "Kemarin meeting kan keputusannya ternyata federasi juga belum bisa kasih jaminan bahwa kompetisi ini bisa dimulai bulan apa," kata manajer Persita, I Nyoman Suryanthara dalam keterangan tertulis, Jumat.

    "Tentu dengan pilihan dimulai November, Desember atau Januari 2021, itu pun memberikan ketidakpastian pada klub-klub semua," kata Nyoman menambahkan.

    Baca juga: Pelatih Persib Minta PSSI dan PT LIB Cermat Ambil Kebijakan Soal Opsi 2 Wilayah

    Dia melanjutkan, "Kami harapkan dalam waktu dekat ini PSSI maupun LIB bisa memberikan keputusan yang ada jaminannya."

    "Kita sama-sama tahu bahwa di bulan Desember ini ada Pilkada. Jadi saya harap PSSI bisa memberikan jaminan kompetisi bisa dimulai."

    Nyoman mengatakan ketidakpastian kompetisi berpengaruh buruk terhadap skuad Persita yang dalam dua bulan terakhir menggeber persiapan. Para pemain kecewa dengan keputusan ini karena penundaan hanya berselang dua hari menjelang kick off.

    Mental pemain yang turun menjadi perhatian manajemen Pendekar Cisadane dan mereka harus memutar otak agar Hamka Hamzah cs tidak terus-terusan kecewa sehingga bisa menyurutkan semangat berlatih.

    "Kami di manajemen juga berpikir keras bagaimana caranya kami menjaga mental pemain dan asa-asa mereka, asa kami semua, bahwa kompetisi ini, khususnya tahun ini bisa diselenggarakan dengan baik," kata dia.

    Pelatih Persita Widodo Cahyono Putro menyayangkan situasi dan kondisi yang serba tidak jelas ini, apalagi timnya sedang giat berlatih mempersiapkan diri.

    "Ya ini memang kemarin performance-nya sudah bagus, kami sudah siap. Tapi karena ada penundaan, akhirnya kami harus menyiasati," kata dia.

    Baca juga: Gol Salto Widodo Cahyono Putro di Piala Asia 1996 Jadi yang Terbaik Versi AFC

    "Makanya kemarin satu minggu saya liburkan. Ini sudah mulai latihan lagi, tapi tidak dalam tekanan. Tidak terlalu taktikal, tidak ada pressure apa-apa," kata Widodo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips untuk menjaga anak sekolah daring saat Covid-19

    Belajar secara daring dari rumah di masa pandemi Covid-19 menjungkirbalikkan keseharian anak-anak.