Tunggu Kepastian Jadwal Liga 1, Bali United Tunggu Surat Penghentian Kompetisi

Reporter:
Editor:

Arkhelaus Wisnu Triyogo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • CEO Klub Bali United, Yabes Tanuri (kiri) berbincang dengan Pelatih Bali United yang baru Stefano Cugurra dalam konferensi pers di Stadion I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Senin 14 Januari 2019. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana

    CEO Klub Bali United, Yabes Tanuri (kiri) berbincang dengan Pelatih Bali United yang baru Stefano Cugurra dalam konferensi pers di Stadion I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Senin 14 Januari 2019. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana

    TEMPO.CO, Jakarta - Manajemen Bali United masih menunggu surat resmi soal penghentian Liga 1 2020 dan keputusan PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (PT LIB) yang memastikan akan memulai kompetisi musim 2021. Bali United menerima keputusan tersebut, tetapi seharusnya diiringi dengan informasi kepastian waktu pelaksanaan kompetisi baru.

    "Kejelasan sudah kami terima bahwa tidak ada kelanjutan kompetisi 2020 dan sedang menunggu surat resmi yang diberikan kepada manajemen tim. Kompetisi Liga 1 akan langsung dilanjutkan untuk musim yang baru yaitu tahun 2021," ujar CEO Bali United Yabes Tanuri dikutip dalam laman resmi klub, Sabtu, 23 Januari 2021.

    Yabes mengatakan kepastian dari PSSI secara legal akan berpengaruh pada keputusan tim ke depan. Pasalnya, klub peserta Liga 1 dan Liga 2 harus mempersiapkan berbagai hal termasuk kontrak pemain dan sponsor. 

    Baca juga : Direktur PT LIB: Jadwal Liga 1 dan Liga 2 Idealnya Bergulir Usai Lebaran

    Di sisi lain, Yabes berharap kompetisi tidak vakum terlalu lama, apalagi Bali United harus segera mempersiapkan diri karena akan tampil di Piala AFC. Tanpa adanya kompetisi resmi bakal membuat ketajaman anak-anak asuhnya menjadi tumpul.

    "Semua pemain tentu berharap adanya kompetisi resmi. Tidak adanya pertandingan resmi akan berpengaruh pada ketajaman semua pemain. Latihan maupun friendly match tidak akan bisa sebanding dengan pertandingan kompetisi yang resmi," kata dia.

    Sementara itu, kiper Bali United Nadeo Arga Winata berharap kompetisi dapat digelar sesegera mungkin. Sesuai dengan sejumlah usulan yang mengemuka dari hasil rapat virtual antara LIB dengan seluruh perwakilan klub, ia yakin kompetisi bisa dimulai pada  Maret.

    "Saya sangat berharap bisa benar terlaksana. Tentu akan menjadi kabar baik untuk pemain sepak bola seperti saya dan juga suporter yang sudah rindu dengan pertandingan sepak bola di Indonesia," ujar Nadeo. 

    Bagi Nadeo, kepastian kompetisi sangat ditunggu-tunggu saat ini. Pasalnya, pemain sudah tak merumput selama 10 bulan lebih dan kondisi itu berdampak ke berbagai aspek. Adanya keputusan mengenai nasib kompetisi dapat menjadi angin segar agar liga bisa dimulai kembali dengan situasi dan format yang ideal.

    Skuad Bali United hingga saat ini masih menjalani waktu pribadi di kediaman masing-masing dan belum menentukan waktu berkumpul. Manajemen dan tim pelatih pun tengah menyusun waktu latihan sambil melihat situasi yang terjadi dalam waktu dekat. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Pangkas 5 Hari Cuti Bersama 2021 dari 7 Hari, Tersisa 2 Hari

    Pemerintah menyisakan 2 hari cuti bersama 2021 demi menekan lonjakan kasus Covid-19 yang biasa terjadi usai libur panjang.