Analisis Final Liga Champions: 4 Faktor Penentu Kemenangan Chelsea atas Man City

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para pemain Chelsea merayakan gol ke gawang Manchester City di final Liga Champions, 29 Mei 20201. REUTERS/Susana Vera

    Para pemain Chelsea merayakan gol ke gawang Manchester City di final Liga Champions, 29 Mei 20201. REUTERS/Susana Vera

    TEMPO.CO, Jakarta - Chelsea berhasil merebut gelar juara Liga Champions keduanya setelah mengalahkan Manchester City dengan skor 1-0 dalam final di Porto, Portugal, Ahad dinihari, 30 Mei 2021. Gol tunggal dalam partai puncak itu dicetak Kai Havertz di babak pertama.

    Apa yang terjadi dalam pertandingan final itu? Kenapa Chelsea bisa menang dan apa yang jadi kelemahan Man City? Laman UEFA menampilkan analisisnya, dengan mengutip pendapat dua jurnalis yang biasa meliput kedua klub itu.

    Inilah ringkasannya:

    Faktor yang Membuat Chelsea Unggul

    1. Sangat kokoh di bagian belakang

    Kiper Edouard Mendy kembali menorehkan catatan tak kebobolan (clean sheet) di turnamen ini, untuk kesembilan kalinya. Tapi, ia tak perlu bekerja keras dalam final ini. Ia hanya memiliki satu penyelamatan untuk dilakukan, berkat kokohnya pertahanan yang ada di depannya.

    Dalam pertandingan itu ada blok luar biasa dari Antonio Rudiger dan Andreas Christensen. Nama terakhir dengan luar biasa mengisi posisi Thiago Silva yang cedera di babak pertama. Ketika kehilangan penguasaan bola, Chelsea sangat kompak. Hampir semua pemainnya ikut bertahan dan mampu mencegah Manchester City memainkan sepak bola efektif yang jadi ciri khasnya.

    2. Sentuhan Pelatih Jerman

    Diangkat pada Januari lalu, Thomas Tuchel telah mengubah Chelsea. Pelatih Jerman itu membuat mereka sulit dikalahkan.

    Tuchel diuntungkan dengan "koneksi Jerman" yang ada di timnya. Ada Rudiger yang terbiasa bermain di musim dingin dan sangat membantu Cheslea dalam fase-fase bersalju. Juga ada Timo Werner dan Kai Havertz yang baru didatangkan.

    Werner dan Havertz dinilai gagal langsung nyetel di tim. Tapi, di final ini peran mereka besar. Pergerakan mereka di babak pertama luar biasa, dan berkat salah satu pergerakan tajam itulah Havertz mendapatkan gol yang membuat mereka memenangi gelar.

    Selanjutnya: 2 Faktor Penentu Kekalahan Man City


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selamat Jalan KPK

    Berbagai upaya melemahkan posisi KPK dinilai tengah dilakukan. Salah satunya, kepemimpinan Firli Bahuri yang dinilai membuat kinerja KPK jadi turun.