Pencipta Lagu AS Roma Minta Lagunya Dibuang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesepakbola AS Roma Francesco Totti (kanan) dan pelatih Aurelio Andreazzoli seusai pertandingan final Coppa Italia berhadapan dengan S.S. Lazio di stadion Olimpico, Roma, Minggu (26/5). Roma kalah dari Lazio dengan skor 0-1. REUTERS/Giampiero Sposito

    Pesepakbola AS Roma Francesco Totti (kanan) dan pelatih Aurelio Andreazzoli seusai pertandingan final Coppa Italia berhadapan dengan S.S. Lazio di stadion Olimpico, Roma, Minggu (26/5). Roma kalah dari Lazio dengan skor 0-1. REUTERS/Giampiero Sposito

    TEMPO.CO, Roma - Penulis lagu resmi AS Roma Antonello Venditti telah meminta klub agar berhenti menggunakan lagu ciptaannya. Venditti menganggap Roma yang sekarang, "tidak lagi Roma yang saya tahu."

    Konflik terus meruap di langit ibukota Italia tersebut setelah Roma dibeli oleh juragan-juragan Amerika Serikat dari keluarga Sensi, 2011 lalu. Musim panas ini kontroversi makin pans manakala para petinggi klub meminta untuk mengubah simbol klub guna memudahkan pemasaran luar negeri.

    "Sejujurnya, saya lebih suka kalau Roma berhenti menggunakan lagu saya, karena ini tidak lagi Roma yang saya tahu," kata penyanyi cum pencipta lagu Antonello Venditti seperti dikutip Football Italia, Rabu, 3 Juli 2013.

    Venditti menulis lagu legendaris Grazie Roma, yang selalu dimainkan di Stadion Olimpico setelah kemenangan. Roma, Roma, Roma, lagu resmi yang selalu dimainkan lewat pengeras suara sebelum dan setelah pertandingan kandang, juga ditulis oleh Venditti.

    "Aku tidak bisa melihat klub saat ini dalam lagu kebangsaan yang saya tulis," ujar Venditti. "Jika Roma tidak lagi ingin menggunakan lagu-lagu saya, maka mereka akan tetap berada di hati para suporter."

    "Saya mengatakan ini karena ada rumor berputar bahwa klub telah menugaskan pembuatan lagu baru," tukas Venditti. "Aku di sini untuk memberitahu mereka, itu tidak masalah. Saya hanya ingin orang-orang diizinkan berpartisipasi lebih banyak di Roma."

    Sejak rejim Sensi tumbang di AS Roma, mayoritas suporter Roma menolak kehadiran pemilik baru klub kebanggaan mereka. Juragan-juragan asal Amerika Serikat yang diwakili oleh James Palotta dan Thomas R. Di Benedetto, itu menurut para suporter hanya mementingkan bisnis ketimbang semangat olahraga dan fanatisme yang melekat pada AS Roma.

    "Pemilik saat ini tidak bisa menilai tepat arti kata Roma atau kota ini. Anda tidak dapat mengunjungi Paus Francis dengan memakai kaus Boston Celtics," ketus Venditti.

    FOOTBALL ITALIA | KHAIRUL ANAM

    Terpopuler:
    Agnes Monica Bantah Ubah Nama Jadi 'Montana'  
    Gempa 6,2 Skala Richter Guncang Aceh  
    Suswono: Bodohnya Pengusaha Bisa Dibohongi AF
    Getaran Gempa Terasa Kuat Hingga Banda Aceh  
    Demonstran Wanita 'Diraba-raba' di Tahrir Square  
    Wiranto Siap Tanggung Jawab Kerusuhan Mei 1998  

     





     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?