WNI Pengatur Skor SEA Games Dihukum, Menpora: Jadi Cambuk

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menpora Imam Nahrawi (kiri) berbincang atlet gulat asal Rumania yang akan dinaturalisasi Nastrunicu Roxana Andrea setelah rapat kerja dengan Komisi III DPR di Kompleks Parlemen, Jakarta, 24 Juni 2015. ANTARA/Hafidz Mubarak A

    Menpora Imam Nahrawi (kiri) berbincang atlet gulat asal Rumania yang akan dinaturalisasi Nastrunicu Roxana Andrea setelah rapat kerja dengan Komisi III DPR di Kompleks Parlemen, Jakarta, 24 Juni 2015. ANTARA/Hafidz Mubarak A

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi mengaku mengapresiasi pihak Singapura yang memberikan hukuman pada Warga Negara Indonesia (WNI) yang terlibat "match fixing" pada SEA Games 2015 di Singapura.

    "Kami sangat mengapresiasi langkah Singapura. Ini juga harus dijadikan momen kita untuk berbenah," kata Menpora Imam Nahrawi di sela Halal Bihalal di lingkungan Kemenpora, Jakarta, Rabu.

    Menurut dia, kasus yang terjadi di Singapura dan melibatkan WNI harus dijadikan cambuk untuk melakukan perbaikan pada persepakbolaan nasional. Apalagi, WNI yang divonis di Singapura itu sangat dekat dengan persepakbolaan Indonesia.

    WNI yang divonis di pengadilan Singapura tersebut bernama Nasiruddin. Pria yang juga mantan wasit sepak bola itu divonis selama 30 bulan penjara.

    "Kita harus menjadikan momen itu untuk terus berbenah. Apalagi di Indonesia juga ada kasus sepak bola gajah yang hingga saat ini belum sepenuhnya terungkap," kata Menteri Imam.

    Kasus yang menjerat Nasiruddin terjadi saat pertandingan babak penyisihan SEA Games 2015 di Singapura antara Malaysia dengan Timor Leste. 

    Nasiruddin bersekongkol dengan dua orang lainnya untuk menyuap direktur teknik tim Timor Leste Orlando Marques Henriques Mendes, agar timnya kalah dari Malaysia dan menawarkan suap sebesar 11 ribu dolar AS.

    Dia juga bekerja sama dengan anggota-anggota tim Timor Leste dalam pengaturan skor itu. Pada pertandingan yang berlangsung 30 Mei itu akhirnya Malaysia menang 1-0 atas Timor Leste.

    "Singapura tidak memberi toleransi pada korupsi, dan pengaturan skor dalam bentuk apa pun tidak akan dimaafkan," demikian CPIB yang dilansir AFP.

    Kasus mantan wasit Indonesia yang divonis bermasalah oleh pengadialn Singapura itu menambah daftar panjang permasalahan sepak bola Indonesia. Apalagi Indonesia saat ini masih mendapatkan sanksi dari FIFA.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.