Dihuni Pemain Mahal, Real Madrid Seret Gol

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pelatih baru Real Madrid, Rafael Benitez berbicara dengan Presiden Real Madrid, Florentino Perez saat melihat lapangan stadion Santiago Bernabeu di Madrid, Spanyol, 3 Juni 2015. (AP Photo)

    Pelatih baru Real Madrid, Rafael Benitez berbicara dengan Presiden Real Madrid, Florentino Perez saat melihat lapangan stadion Santiago Bernabeu di Madrid, Spanyol, 3 Juni 2015. (AP Photo)

    TEMPO.CO, Jakarta - Pelatih baru Real Madrid Rafa Benitez mengatakan pada pekan lalu bahwa ia tidak cemas mengenai minimnya gol yang dibukukan timnya pada pertandingan-pertandingan pemanasan akhir sebelum mereka memulai musim baru Liga Spanyol dengan bertandang ke markas tim promosi Sporting Gijon.

    Kata-kata itu seolah menjadi senjata makan tuan pada Minggu, ketika timnya yang dihuni pemain-pemain mahal ditahan imbang 0-0 oleh Gijon di Stadion Molinon, di mana Pemain Terbaik Dunia Cristiano Ronaldo dan Gareth Bale, pemain termahal di dunia, gagal memasukkan bola ke gawang lawan.

    Ini merupakan kesuksesan bagi Gijon, yang bujet tahunannya pada 2014/2015 100 kali lebih kecil daripada bujet Real, sementara itu Benitez dibuat kesal dengan buruknya akurasi tembakan dari pada pemainnya, namun menegaskan bahwa ia masih optimistis Real dapat mengamankan trofi pada musim ini.

    Benitez, yang merupakan pemain dan pelatih di akademi Real sebelum kemudian melatih sejumlah klub termasuk Valencia, Liverpool, Chelsea, Inter Milan, dan Napoli, menggantikan Carlo Ancelotti yang dipecat setelah Real gagal menjuarai Liga Champions, Liga Spanyol, atau Piala Raja pada musim lalu.

    "Kami menyelesaikan pertandingan dengan memainkan formasi 4-3-3 untuk berusaha menjaga agar para pemain dapat mencetak gol di lapangan, lebih memiliki kendali di lapangan tengah, dan para bek menawarkan kedalaman," kata Benitez pada konferensi pers.

    "Saya pikir kami mampu melakukan itu semua namun kami kurang presisi pada bola akhir dan tidak cukup tajam di depan gawang," tambah pria 55 tahun itu.

    "Ini merupakan masalah meningkatkan presisi kami, kebugaran fisik kami, dan cara kami berfungsi sebagai satu unit."

    Pertandingan Real selanjutnya adalah menjamu Real Betis pada Sabtu, di mana para penggemar di Bernabeu akan mengharapkan sepak bola yang menghibur dan kemenangan yang meyakinkan.

    Apapun selain hal itu maka Benitez dapat menjadi subyek cemoohan yang mendera Ancelotti pada musim kedua sekaligus terakhirnya.

    Kapten Sergio Ramos mengatakan tidak perlu merasa cemas mengenai ketidak suburan yang sedang dialami timnya.

    "Tentu saja babak pertama tidak berlangsung baik dan ketika kami mendapatkan lebih banyak penguasaan bola dan melakukan lebih banyak inisiatif pada babak kedua, peluang-peluang kami tidak berakhir sebagai gol dan kami tidak mampu menyudahi permainan," ucap pemain internasional Spanyol itu kepada para pewarta.

    "Hal ini menunjukkan bahwa tim-tim di divisi pertama sangat layak berada di sini dan akan sangat berat untuk menang di setiap stadion," tambahnya. "Kami harus terus berkembang." Demikian laporan Reuters.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.