Casillas Caps ke-100, Spanyol Kudeta Slovakia dari Klasemen  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Timnas Spanyol. AP/Manu Mielniezuk

    Timnas Spanyol. AP/Manu Mielniezuk

    TEMPO.CO, Jakarta - Spanyol menggeser Slovakia dari puncak klasemen kualifikasi Grup C Piala Eropa 2016, setelah tandukan Jordi Alba membawa mereka menang 2-0 atas tim Eropa Timur itu di Oviedo pada Sabtu, 5 September 2015.

    Alba, salah satu pemain bertubuh paling kecil di lapangan, menanduk bola dan menaklukkan kiper Slovakia, Matus Kozacik, dari umpan silang David Silva, dan Andres Iniesta mengubah skor menjadi 2-0 dari titik penalti pada menit ke-30 setelah Kozacik melanggar Diego Costa di kotak terlarang.

    Spanyol mendominasi penguasaan bola dan membatasi serangan tim tamu, yang mengejutkan mereka dengan kemenangan 2-1 di Zilina pada Oktober, untuk membuat mereka hanya mengandalkan serangan balik, ketika mereka tidak mampu menciptakan terlalu banyak masalah untuk kiper Iker Casillas, yang untuk ke seratus kalinya tampil sebagai kapten.

    Dengan tujuh dari sepuluh pertandingan yang telah dimainkan, Spanyol dan Slovakia masing-masing mengoleksi 18 angka. Spanyol memuncaki klasemen berkat keunggulan rekor head-to-head. Ukraina, yang menang 3-1 atas tamunya Belarus pada Sabtu, menghuni peringkat ketiga dengan 15 angka.

    Spanyol akan melawat ke Skopje untuk bermain melawan tim juru kunci Macedonia pada pertandingan kualifikasi mereka berikutnya pada Selasa, ketika Slovakia menjamu Ukraina.

    "Sangat penting bagi kami untuk menang agar dapat meletakkan diri kami di posisi yang bagus di grup," kata Iniesta, kepada televisi Spanyol.

    Pelatih Spanyol Vicente del Bosque menurunkan empat pemain yang bermain di Liga Utama Inggris pada tim intinya, dan pengatur permainan Manchester City Silva menjadi sosok yang membongkar pertahanan tim tamu dengan assist-nya kepada Alba.

    Penyerang Costa, yang bermain bersama rekan-rekan setimnya di Chelsea, Cesc Fabregas dan Pedro, terjatuh untuk membuat timnya mendapat hadiah penalti, dan Iniesta mengecoh Kozazik pada eksekusi perdananya yang sukses untuk Spanyol dari permainan terbuka.

    Beberapa saat sebelum gol Alba, Robert Mak melaju cepat setelah Sergio Ramos melakukan kesalahan tapi ia melepaskan tembakan melebar, dan kapten Slovakia, Marek Hamsik, memaksa Casillas melakukan penyelamatan bagus empat menit sebelum turun minum.

    Tidak diperkuat sejumlah pemain reguler karena cedera dan skors, Slovakia tidak mampu berbicara banyak di lini depan pada babak kedua, ketika Spanyol mengendalikan permainan tanpa menekan terlalu keras untuk mencari gol-gol tambahan.

    Sang juara Piala Dunia 2010 tidak pernah kalah di kandang pada kualifikasi untuk turnamen-turnamen utama dalam 31 pertandingan selama lebih dari satu dekade, kekalahan terakhir mereka didapat dari Yunani pada Juni 2003, demikian seperti dilansir kantor berita Reuters.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Revisi UU ITE Setelah Memakan Sejumlah Korban

    Presiden Jokowi membuka ruang untuk revisi Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik, disebut UU ITE. Aturan itu kerap memicu kontroversi.