154 Perangkat Pertandingan Dihukum PSSI, Apa Masalahnya?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesepakbola Persela Lamongan, Roman Golian (kanan), bersitegang dengan wasit pertandingan, Hadiyana, saat laga ISL melawan Arema Cronus di stadion Kanjuruhan Malang, 25 Oktober 2014. TEMPO/Aris Novia Hidayat

    Pesepakbola Persela Lamongan, Roman Golian (kanan), bersitegang dengan wasit pertandingan, Hadiyana, saat laga ISL melawan Arema Cronus di stadion Kanjuruhan Malang, 25 Oktober 2014. TEMPO/Aris Novia Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Disiplin Persatuan Sepakbola seluruh Indonesia (PSSI) memutuskan untuk memberi hukuman kepada 154 perangkat pertandingan yang terlibat dalam Piala Kemerdekaan 2015.

    Pemberian hukuman selama tiga tahun tersebut diputuskan dalam sidang yang dipimpin oleh Ketua Komdis PSSI Ahmad Yulianto di Kantor PSSI, Jakarta, Senin malam.

    "Kami tetapkan hukuman skorsing selama tiga tahun tidak boleh memimpin pertandingan atau turnamen yang diotorisasi PSSI," kata Yulianto.

    Sebanyak 154 perangkat pertandingan yang mendapatkan hukuman tersebut terdiri dari 59 wasit, 61 asisten wasit, 30 pengawas pertandingan dan 4 inspektur wasit.

    Komdis menghukum perangkat pertandingan, terutama para wasit, karena turnamen Piala Kemerdekaan 2015 bentukan Tim Transisi Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) dianggap ilegal dan dilaksanakan di luar otorisasi PSSI.

    "Mereka ini yang bertugas dan memimpin di Piala Kemerdekaan, turnamen yang tidak mendapat otorisasi PSSI," ucap Yulianto.

    Selama menjalani hukuman, kata Yulianto, mereka tidak boleh memimpin pertandingan atau turnamen yang diotorisasi PSSI.

    "Meski begitu, mereka boleh banding atas hukuman ini," ucapnya.

    Perangkat pertandingan yang terkena hukuman dapat mengajukan banding paling lambat 14 hari setelah putusan dikeluarkan.

    Nama wasit Bagong Yuwono dan inspektur wasit Aris Munandar juga termasuk dalam daftar 154 perangkat pertandingan yang dihukum oleh Komdis PSSI.

    Kedua nama tersebut sudah mendapatkan hukuman sebelumnya karena menerima uang ketika memimpin sebuah pertandingan pada 2013 lalu.

    "Untuk Bagong, kami menambahkan hukuman dua tahun menjadi enam tahun. Sebelumnya dirinya sudah dihukum empat tahun. Kalau Aris Munandar memang sudah dihukum seumur hidup," kata Yulianto.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.