Korupsi FIFA, Daftar Pejabat yang Ditangkap Terus Bertambah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas FBI membawa kardus berisikan dokumen setelah menggeledah kantor CONCACAF (Confederation of North, Central America and Caribbean Association Football) di Miami Beach, Florida, 27 Mei 2015. Sebanyak delapan pejabat FIFA ditangkat karena dugaan terlibat korupsi, pemerasan dan penipuan.  REUTERS/Javier Galeano

    Petugas FBI membawa kardus berisikan dokumen setelah menggeledah kantor CONCACAF (Confederation of North, Central America and Caribbean Association Football) di Miami Beach, Florida, 27 Mei 2015. Sebanyak delapan pejabat FIFA ditangkat karena dugaan terlibat korupsi, pemerasan dan penipuan. REUTERS/Javier Galeano

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Swiss mengumumkan dua pejabat FIFA telah ditahan di Zurich, Kamis, yang merupakan penegasan atas laporan ada penangkapan baru dalam skandal pada badan sepak bola dunia itu.

    Pemerintah Swiss juga menyebutkan kedua pejabat itu diduga mendapat uang suap senilai jutaan dolar AS.

    "Para pejabat tinggi di FIFA itu diduga mengambil uang dari penjualan hak pemasaran yang berhubungan dengan turnamen-turnamen sepak bola di Amerika Latin, serta pertandingan-pertandingan babak kualifikasi Piala Dunia," kata kementerian kehakiman Swiss.

    Pengumuman ini muncul setelah New York Times edisi Kamis melaporkan bahwa beberapa pejabat sepak bola telah ditahan pada operasi penangkapan dinihari. 

    Beberapa dari mereka ditangkap di hotel mewah yang sama dengan saat penangkapan di Zurich Mei lalu.

    Polisi Swiss menggeledah Hotel Baur au Lac pukul enam pagi hari Kamis.

    Kementerian kehakiman (FOJ) menegaskan bahwa memang terjadi skandal yang telah mengguncang FIFA selama berbulan-bulan.

    Polisi Zurich diperintahkan menahan kedua orang itu berdasarkan permintaan Departemen Kehakiman pada 29 November 2015.

    Dari investigasi  Kantor Kejaksaan AS Distrik Timur New York, kedua pejabat itu menerima suap, kata FOJ.

    "Mereka disangka menerima suap jutaan dolar...Mereka melakukannya di AS, pembayarannya juga melalui bank Amerika Serikat," kata FOJ tanpa menyebut nama dua pejabat yang ditangkap itu.

    Menurut New York Times, Sepp Blatter tidak menjadi target dalam penangkapan terbaru itu, demikian AFP.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.