Kashima Tunggu Real Madrid di Final Piala Dunia Antarklub

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi sepak bola. Arenaplay.net

    Ilustrasi sepak bola. Arenaplay.net

    TEMPO.CO, Jakarta - Kashima Antlers menjadi tim Asia pertama yang mencapai final Piala Dunia Klub berkat kemenangan 3-0 atas Atletico Nacional pada Rabu. Tim asal Jepang ini terbantu oleh penalti yang dihadiahkan untuk pertama kalinya dengan bantuan video tayangan ulang.

    Gol pertama Kashima tercipta pada menit ke-33 dari titik penalti, setelah Orlando Berrio melanggar Daigo Nishi di kotak terlarang, diberikan untuk pertama kalinya di kompetisi FIFA setelah wasit meninjau rekaman video di tepi lapangan.

    Yasushi Endo mencetak gol kedua Antlers pada menit ke-83, ketika ia memaksimalkan kesalahan kiper Franco Armani untuk menyepak bola dengan tumitnya ke gawang yang kosong di Stadion Sepak Bola Suita City.

    Atletico tertekan dan dua menit kemudian pemain pengganti Kashima Yuma Suzuki, yang masuk beberapa detik sebelumnya, menendang bola dengan tepi kakinya untuk menjadi gol ketiga setelah Mu Kanazaki mengirim umpan kepadanya.

    Ini merupakan ketiga kalinya dalam tujuh tahun di mana tim Amerika Selatan gagal mencapai final turnamen, yang mempertemukan para juara level benua ditambah tuan rumah.

    Juara Liga Jepang selanjutnya akan berhadapan dengan pemenang semifinal yang dimainkan pada Kamis, antara Real Madrid dan tim Meksiko Club America. Final dijadwalkan akan dimainkan pada Minggu.

    "Kami menembus final, yang merupakan suatu pencapaian untuk Kashima Antlers dan sepak bola Jepang secara keseluruhan," kata pelatih Antlers Masatada Ishii seperti dilaporkan Reuters.

    "Kami benar-benar ingin melaju dan memenangi pertandingan ini, dan semua pemain berkomitmen dan berkontribusi terhadap keemnangan. Mereka memberi ancaman pada beberapa kesempatan, namun kami bertahan dengan baik sebagai tim, seperti yang kami lakukan sepanjang musim."

    Atletico sebenarnya lebih baik, khususnya pada babak pertama, dan menyelesaikan pertandingan dengan catatan 24 tembakan berbanding sepuluh tembakan milik Kashima.

    Namun mereka tidak mampu menaklukkan kiper veteran Kashima Hitoshi Sogahata-- yang memenangi penghargaan pemain terbaik-- dan membayar harganya ketika mereka mendapat serangan balik.

    "Kami menjadi tidak terorganisir setelah gol pertama. Kami hanya menciptakan sejumlah peluang namun kami tidak dapat memanfaatkannya, sedangkan mereka tidak melakukan kesalahan-kesalahan," kata pelatih Reinaldo Ruega.

    Ini merupakan pertandingan ke-83 di tahun ini yang ditutup dengan trauma selama beberapa pekan untuk Atletico.

    Juara Piala Libertadores direncanakan menghadapi Chapecoense pada final Piala Sudamericana pada November, namun kecelakaan pesawat terbang menimpa tim Brazil itu ketika mereka mendekati Medellin dan pertandingan itu dibatalkan.

    Atletico meminta trofi itu diserahkan kepada tim Brazil tersebut, sebagai tanda penghormatan terhadap 71 penumpang di dan kru yang meninggal dunia.

    Mereka tidak terbantu oleh asistensi video, yang biasanya pada turnamen untuk meninjau ulang keputusan-keputusannya.

    Wasit asal Hungaria Viktor Kassai meminta tim untuk ke pinggir lapangann setelah menyaksikan insiden di komputer. Kassai menilai Berrio melanggar peraturan. Kassai menuding Berrio melanggar Radianya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban Kasus Peretasan, dari Rocky Gerung hingga Pandu Riono

    Peretasan merupakan hal yang dilarang oleh UU ITE. Namun sejumlah tokoh sempat jadi korban kasus peretasan, seperti Rocky Gerung dan Pandu Riono.