Madura United Berharap Kompetisi 2017 Tetap Satu Wilayah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemain Madura United berusaha menghalau bola tendangan pemain Persib Bandung pada laga lanjutan TSC 2016 di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Jawa Barat, 28 Mei 2016. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    Pemain Madura United berusaha menghalau bola tendangan pemain Persib Bandung pada laga lanjutan TSC 2016 di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Jawa Barat, 28 Mei 2016. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    TEMPO.CO, Bangkalan - Menjelang pembahasan pelaksanaan kompetisi tahun 2017 dalam Kongres Tahunan PSSI 8 Januari mendatang, manajemen Madura United berharap model kompetisi seperti Indonesia Soccer Championship (ISC) tetap diadopsi. Mereka menginginkan kompetisi satu wilayah.

    Menurut Presiden Madura United Achsanul Qosasi, kompetisi satu wilayah membuat persaingan lebih kompetitif. Kekuatan dan determinasi tiap tim lebih terlihat dibandingkan kompetisi dua wilayah. "Lagipula, kalau satu wilayah, semua tim akan bertemu dengan tim besar. Big match akan membuat kursi penuh. Itu akan menguntungkan klub," kata dia, Selasa, 3 Januari 2017.

    AQ, sapaan Achsanul, mengakui kompetisi satu wilayah memang membutuhkan anggaran yang tidak sedikit. Sebaliknya, kompetisi dua lebih hemat secara finansial. Tapi, dia menilai kompetisi satu wilayah lebih baik dampaknya bagi pengelolaan sepak bola Indonesia. "Satu wilayah juga akan memudahkan timnas menyeleksi pemain," ujar dia.

    Pelatih Madura United Gomes De Oliviera menilai kompetisi satu wilayah sangat baik. Dia bahkan menyebut ISC salah satu kompetisi terbaik di Indonesia, baik saat dirinya sebagai pemain di Indonesia hingga kini jadi pelatih.

    Dengan satu wilayah, kata dia, semua tim akan bertemu. Hal ini, menurut dia, akan jadi tolak ukur yang jelas, tim mana yang pantas jadi juara. "Bagi tim kecil, bertanding dengan tim yang sudah punya nama memberikan efek positif bagi pemain dan suporter," kata Gomes.

    Apalagi di ISC, kata Gomes, telah diterapkan sanksi dan denda bagi tim dan pemain main. Hanya saja, pelaksanaan aturan perlu dipertegas lagi. "Sanksi dan denda penting untuk menciptakan rasa aman dalam setiap pertandingan," ungkap dia.

    MUSTHOFA BISRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kronologi KLB Partai Demokrat, dari Gerakan Politis hingga Laporan AHY

    Deli Serdang, KLB Partai Demokrat menetapkan Moeldoko sebagai ketua umum partai. Di Jakarta, AHY melapor ke Kemenhumkam. Dualisme partai terjadi.