Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Arema Raih Kemenangan Kedua di Piala Jenderal Sudirman

image-gnews
Aksi Aremania saat seremoni pembukaan gelaran turnamen sepak bola Piala Jenderal Sudirman 2015 di stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, 10 November 2015. Pertemuan dua tim asal Jawa Timur, Arema Cronus dan Persegres Gresik United bakal menjadi pertandingan pembuka. TEMPO/Aris Novia Hidayat
Aksi Aremania saat seremoni pembukaan gelaran turnamen sepak bola Piala Jenderal Sudirman 2015 di stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, 10 November 2015. Pertemuan dua tim asal Jawa Timur, Arema Cronus dan Persegres Gresik United bakal menjadi pertandingan pembuka. TEMPO/Aris Novia Hidayat
Iklan

TEMPO.CO, Malang - Arema Cronus Indonesia Malang meraih kemenangan kedua di ajang Piala Jenderal Sudirman setelah menekuk Persipasi Bandung Raya (PBR) dengan skor 4-2 di Stadion Kanjuruhan Kepanjen, Kabupaten Malang, Senin malam, 16 November 2015.

Empat gol Arema yang bersarang ke gawang PBR yang dikawal Aditya Harlan itu masing-masing dilesakkan oleh Kiko Insa pada menit ke-25, Cristian Gonzales pada menit ke-27 dan 68, serta Sunarto pada menit ke-70.

Sedangkan dua gol PBR yang mampu menjebol gawang Arema yang dikawal I Made Kadek Wardana masing-masing dipersembahkan oleh Gaston Castano pada menit ke-2 dan Kim Jeffry Kurniawan pada menit ke-92 (injury time) melalui titik penalti.

Sejak wasit Adi Riyanto meniup peluit tanda kick off babak pertama dimulai, PBR langsung menggebrak dan melakukan serangan secara intensif. Serangan yang bertubi-tubi itu langsung menghasilkan gol cepat pada menit ke-2 dari kaki Gaston Castano yang tak mampu diatisipasi penjaga gawang Arema I Made Kadek Wardana.

Tertinggal 0-1 membuat anak asuh Joko Susilo itu mulai waspada. Hanya saja, jantung pertahanan Arema yang rapuh dengan mudah ditembus oleh para pemain PBR dan melahirkan sejumlah peluang emas yang membahayakan gawang Arema.

Tak ingin berlama-lama membuka peluang bagi kubu lawan, pelatih Arema Joko Susilo langsung mengganti dua pemain mudanya (U-21) yang diposisikan sebagai belakang, yakni Junda Irawan dan Dio Permana dengan pemain yang lebih berpengalaman, yakni Ahmad Alfarizie dan A.J Mossi.

Pergantian pemain yang dilakukan Joko Susilo membuahkan hasil. Pada menit ke-25 Arema mampu menyamakan kedudukan melalui sundulan kepala Kiko Insa. Dua menit kemudian (27), Arema menggandakan keunggulannya melalui kaki Cristian Gonzales dan skor pun berubah menjadi 2-1 hingga 45 menit babak pertama usai.

Memasuki 45 menit babak kedua, baik Arema maupun PBR tak menyurutkan serangannya, bahkan tensi permainan sedikit meningkat. Pelanggaran demi pelanggaran terus terjadi dan wasit pun tak segan-segan mengeluarkan kartu kuning, baik bagi pemain Arema maupun PBR.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ada enam kartu kuning yang dikeluarkan wasit Adi Riyanto selama 90 menit pertandingan, yakni untuk Juan Revi, Hasyim Kipuw dan Cristian Gonzales (Arema), serta untuk Ghozali Siregar, IbrahimConteh, dan Aditya Harlan (PBR).

Pertahanan Arema yang rapuh pada menit-menit awal babak pertama menjadi lebih kokoh setelah masuknya Alfarizie dan A. J Mossi. Mereka perlahan mulai mampu mengatur dan menguasai permainan. Lebih lagi, Sunarto, yang masuk menggantikan Samsul Arif, mampu memberikan warna serangan Arema.

Pada menit ke-68, Arema kembali menggandakan keunggulannya menjadi 3-1 melalui kaki Cristian Gonzales yang mengeksekusi bola mati dari titik penalti. Gonzales dengan sempurna mengeksekusi bola mati tersebut dan membuat kiper PBR Aditya Harlan mati langkah.

Dua menit berselang (70), Sunarto kembali menambah pundi-pundi gol Arema setelah dengan mudah melesakkan bola ke gawang PBR yang ditinggal Aditya Harlan keluar dari sarangnya. Namun, kemenangan 4-1 itu harus buyar setelah wasit menunjuk titik putih karena Hendro Siswanto melakukan pelanggaran terhadap pemain PBR, David Lali menjelang berakhirnya pertandingan.

Kim Jefry Kurniawan yang ditunjuk sebagai eksekutor dengan mudah mengecoh I Made Kadek Wardana dan skor berubah menjadi 4-2 pada menit ke-92 (injury time). Bersamaan dengan itu, wasit Adi Riyanto meniup peluit panjangnya tanda pertandingan berakhir.

ANTARA

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


David da Silva Bakal Jadi Pemain Persib Bandung Kedua yang Raih Sepatu Emas, Setelah Christian Gonzales

35 hari lalu

Pemain Persib Bandung David da Silva merayakan gol Ciro Alves ke gawang Bali United di Stadion Si Jalak Harupat Kabupaten Bandung, Sabtu, 18 Mei 2024. PERSIB.co.id/Sutanto Nurhadi Permana
David da Silva Bakal Jadi Pemain Persib Bandung Kedua yang Raih Sepatu Emas, Setelah Christian Gonzales

David da Silva yang telah mengemas 27 gol di Liga 1 musim 2023-2024, bertekad memaksimalkan final Championship Series untuk menambah torehan golnya.


Mahasiswa Hilang Ditemukan Meninggal di Pulau Sempu, Begini Profil Pulau di Kabupaten Malang Ini

31 Desember 2023

Pulau Sempu. dok. TEMPO/Jalil Hakim
Mahasiswa Hilang Ditemukan Meninggal di Pulau Sempu, Begini Profil Pulau di Kabupaten Malang Ini

Mahasiswa IPB University hilang kemudian ditemukan meninggal di Pulau Sempu, Kabupaten Malang. Di manakah tepatnya pulau ini?


3 Orang Tewas Akibat Tanah Longsor di Lumajang

7 Juli 2023

Warga mengevakuasi kambing di kawasan yang sempat disapu awan panas guguran (APG) Gunung Semeru di Dusun Kajar Kuning, Desa Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Senin, 5 Desember 2022. Erupsi Gunung Semeru pada 4 Desember membuat puluhan rumah rusak dan 1.979 warga mengungsi. ANTARA FOTO/Umarul Faruq
3 Orang Tewas Akibat Tanah Longsor di Lumajang

Bencana tanah longsor memakan tiga korban jiwa di Dusun Sriti, Desa Sumberurip, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur.


Menunggu Berbuka Puasa di Alun-alun Malang

1 April 2023

Satu keluarga asal Desa Talok, Kecamatan Turen, Kabupaten Malang, Provinsi Jawa Timur, sedang bersiap melakukan buka puasa bersama di Alun-alun Merdeka Malang pada Ahad petang, 26 Maret 2023. TEMPO/Abdi Purmono.
Menunggu Berbuka Puasa di Alun-alun Malang

Alun-alun Merdeka Malang menjadi salah satu destinasi wisata sekaligus tempat warga menunggu waktu berbuka puasa.


Destinasi Wisata di Malang Raya, Kampung Jodipan sampai Gunung Bromo

1 April 2023

Aksi mahasiswa saat menampilkan pertunjukkan seni tari kontemporer di kawasan Kampung Warna-warni Jodipan, Malang, Jawa Timur, 7 Desember 2016. Aris Novia Hidayat
Destinasi Wisata di Malang Raya, Kampung Jodipan sampai Gunung Bromo

Malang Raya meliputi Kabupaten Malang, Kota Malang, dan Kota Batu. Ini destinasi unggulannya, Kampung Jodipan sampai Gunung Bromo.


Ledakan Merusak 3 Rumah dan Tewaskan 1 Orang di Malang, Ini Kata Polisi

12 Maret 2023

Kondisi rumah yang rusak akibat ledakan diduga dari bahan baku petasan di Dusun Pulosari, Desa Sukosari, Kecamatan Kasembon, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu 11 Maret 2023. (ANTARA/HO-Warga Dusun Pulosari)
Ledakan Merusak 3 Rumah dan Tewaskan 1 Orang di Malang, Ini Kata Polisi

Satu orang tewas karena ledakan yang diduga berasal dari bahan baku pembuatan petasan di Malang, Jawa Timur, Sabtu malam 11 Maret 2023.


Cerita Warga Terbangun dan Lari Sebab Gempa Dinihari di Malang

21 Desember 2022

Pusat gempa berada di laut 84 km BaratDaya Kabupaten Malang. bmkg.go.id
Cerita Warga Terbangun dan Lari Sebab Gempa Dinihari di Malang

Gempa dengan kekuatan Magnitudo 4,8 telah menggetarkan wilayah Malang dan sekitarnya di Jawa Timur, pada Rabu dinihari, 21 Desember 2022


Usai Tragedi Kanjuruhan, Pemkab Malang Ajukan Dana Rp 580 Miliar untuk Renovasi Stadion

12 Oktober 2022

Suasana Stadion Kanjuruhan, di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Rabu, 5 Oktober 2022. ANTARA/Vicki Febrianto
Usai Tragedi Kanjuruhan, Pemkab Malang Ajukan Dana Rp 580 Miliar untuk Renovasi Stadion

Pemkap Malang juga berencana membangun monumen peringatan tragedi Kanjuruhan di area stadion.


Rekam Jejak Abdul Haris, Komdis PSSI Hukum Seumur Hidup Panpel Arema FC

6 Oktober 2022

Ketua Panpel Arema FC Abdul Haris. Foto : Arema FC
Rekam Jejak Abdul Haris, Komdis PSSI Hukum Seumur Hidup Panpel Arema FC

Abdul Haris panpel Arema FC diganjar hukuman seumur hidup tak boleh berkesimpung di dunia sepak bola oleh Komdis PSSI, buntut tragedi Kanjuruhan.


127 Orang Meninggal di Stadion Kanjuruhan Malang, Kapolda: 2 di Antaranya Anggota Polri

2 Oktober 2022

Aparat keamanan menembakkan gas air mata untuk menghalau suporter yang masuk lapangan usai pertandingan sepak bola BRI Liga 1 antara Arema melawan Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu, 1 Oktober 2022. ANTARA/Ari Bowo Sucipto
127 Orang Meninggal di Stadion Kanjuruhan Malang, Kapolda: 2 di Antaranya Anggota Polri

Kapolda Jawa Timur Irjen Nico Afinta mengatakan 127 orang meninggal dalam tragedi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang.