Anderlecht Didenda karena Rekrut Kompany yang Tak Bersertifikat

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Vincent Kompany. Reuters

    Vincent Kompany. Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Klub raksasa liga Belgia, Anderlecht, dikenai denda 5.000 euro karena telah mempekerjakan Vincent Kompany sebagai pelatih tim mereka tanpa melampirkan sertifikat kepelatihan. Demikian diumumkan asosiasi sepak bola Belgia seperti dikutip ESPN.

    "Klub ini melanggar aturan sejak lama dan selain itu melanggar aturan karena tidak mengungkapkan pelatih yang tak bersertifikat," kata komisi lisensi badan sepak bola Belgia.

    Belgia mewajibkan pelatih kepala yang menangani klub-klub liga utamanya untuk memiliki lisensi profesional dari UEFA, yang tidak dipunyai Kompany.

    Kompany ditunjuk sebagai pelatih merangkap pemain Mei silam demi menghidupkan lagi peruntungan klub yang menjadi tim paling sukses di Belgia itu.

    Anderlecht beralasan bahwa Simon Davies, mantan ketua akademi mudah Manchester City yang mengikuti Kompany ke Brussels, adalah pelatih sejati mereka. Sebaliknya komisi lisensi memakai alasan pernyataan klub ini ke media dan klip video pengenalan Kompany ke publik, untuk menyanggah argumentasi Anderlecht.

    Anderlecht juga diingatkan keras atas ketidaktundukannya kepada regulasi.

    Anderlecht hanya memenangkan dua dari 10 pertandingan liga sejak dilatih Kompany yang juga bermain tapi kemudian cedera. Klub ini menempati posisi ke-13 dalam klasemen liga utama yang terdiri dari 16 klub itu.

    Sejak itu Anderlecht mengumumkan Frank Vercauteren sebagai pelatih kepala dengan menyebutnya sebagai pengganti Davies yang bertahan sebagai asisten pelatih.

    Sampai sekarang belum jelas benar siapa sebenarnya yang melatih klub ini karena Kompany juga masih diserahi tugas memimpin tim ini.
     

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Skuter Listrik Pasca Insiden GrabWheels Belum Ada Rujukan

    Pemerintah Provinsi DKI berencana mengeluarkan aturan soal skuter listrik setelah insiden dua pengguna layanan GrabWheels tewas tertabrak.