Luis Manuel Blanco Tolak Latih Timnas U-19  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pelatih Timnas Indonesia, Luis Manuel Blanco. TEMPO/Seto Wardhana

    Pelatih Timnas Indonesia, Luis Manuel Blanco. TEMPO/Seto Wardhana

    TEMPO.CO, Jakarta - Pelatih sepak bola asal Argentina, Luis Manuel Blanco, menolak jabatan kepala pelatih tim nasional (timnas) usia di bawah 19 tahun (U-19) yang ditawarkan Badan Tim Nasional (BTN) Persatuan Sepak bola Seluruh Indonesia (PSSI). Blanco bersikukuh ingin tetap melatih tim nasional senior, posisi yang ditawarkan BTN sejak awal kedatangannya ke Indonesia.

    "Saya datang ke sini melalui Isran Noor (mantan Ketua BTN) dengan kontrak dua tahun untuk melatih timnas senior. Jadi saya tidak menerima apa yang ditawarkan sekarang," kata Blanco, di Jakarta, Senin, 22 April 2013.

    Pencopotan Blanco sebelumnya diumumkan Ketua BTN La Nyalla Mattalitti pada Kamis pekan lalu. Posisi lowong Blanco itu pun kemudian diisi kepala pelatih klub Persipura Jayapura, Jacksen F. Tiago.

    "Saya tidak pernah mendapat perlakuan seperti ini sebelumnya di negara lain. Saya betul-betul kaget," kata Blanco lagi. Berat badan saya sampai turun 6 kilogram, dari 87 kilogram menjadi 81 kilogram," Blanco menambahkan.

    Padahal, Blanco mengaku telah memiliki banyak program untuk membangun timnas Indonesia. Ia berambisi membawa tim Garuda menembus posisi 100 besar dunia. "Jadi, sepak bola seharusnya jangan digunakan untuk tujuan politik," katanya.

    Terkait dengan pernyataan beberapa pengurus PSSI yang meragukan kredibilitasnya sebagai pelatih, Blanco membantah dengan tegas. Menurutnya, ia pernah melatih tim di level tertinggi, seperti Liga Champions Eropa, bersama Dinamo Tirana asal Albania, dan beberapa klub yang bermain di Copa Libertadores, kompetisi antarklub paling bergengsi di Amerika Selatan.

    Adapun Ketua Ketua BTN La Nyalla Mattalitti enggan ambil pusing dengan penolakan Luis Manuel Blanco. "Kalau ia (Blanco) tidak mau (menjadi pelatih timnas U-19), ya silakan pulang," kata La Nyalla.

    Menurut La Nyalla, Blanco datang melatih timnas tanpa rekam jejak yang jelas. Ia pun mengatakan telah beberapa kali meminta Blanco untuk menyerahkan rekam jejak dan program kerja, namun tidak kunjung ditanggapi. "Malah kemarin ia mengutus orang, entah itu siapa," kata La Nyalla.

    Akibat penolakan Blanco tersebut, posisi pelatih kepala timnas U-19 pun diserahkan kepada Indra Syafri. Indra adalah mantan pelatih timnas U-19. Namun dalam restrukturisasi pelatih-pelatih timnas beberapa waktu lalu, pelatih yang mengantarkan timnas U-19 menjadi juara turnamen usia dini di Hong Kong itu diproyeksikan menjadi asisten pelatih timnas U-19, mendampingi Blanco. "Karena Blanco menolak, otomatis Indra Syafri yang naik menjadi pelatih kepala," kata La Nyalla.

    ARIE FIRDAUS

    Topik Terhangat:
    Ujian Nasional |
    Bom Boston | Lion Air Jatuh | Preman Yogya | Prahara Demokrat

    Berita Terpopuler:
    Hari Bumi 2013: Pergantian Musim Google Doodle

    Tersangka Bom Boston Ngetwit Setelah Ledakan

    Menteri Keuangan Diberhentikan Saat Bertugas di AS

    Erik Meijer Dinilai Tidak Pantas Jadi Direksi Garuda

    Bom Boston Marathon Versi Pelajar Indonesia di AS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.