Kemenpora Berharap PSSI Semakin Terbuka

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peserta kongres pemilik suara memasukkan surat suara ketika pemilihan ketua umum PSSI pada Kongres PSSI di Jakarta, 10 November 2016. Edy Rahmayadi terpilih menjadi ketua umum PSSI setelah memperoleh 76 suara dari total 107 pemilik suara sah. ANTARA FOTO

    Peserta kongres pemilik suara memasukkan surat suara ketika pemilihan ketua umum PSSI pada Kongres PSSI di Jakarta, 10 November 2016. Edy Rahmayadi terpilih menjadi ketua umum PSSI setelah memperoleh 76 suara dari total 107 pemilik suara sah. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) meminta Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) terbuka dalam pengelolaan keuangan mengingat induk organisasi cabang olahraga itu adalah badan publik.

    "PSSI sering mendapatkan sorotan dalam akuntabilitas keuangan, baik laporan keuangan maupun distribusinya kepada klub. Disayangkan jika PSSI sekarang masih kurang transparan," kata Deputi IV Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kemenpora Gatot S. Dewa Broto dalam keterangan tertulis kepada media di Jakarta, Kamis.

    Transparansi laporan keuangan dan distribusi itu termasuk dana yang diperoleh PSSI dari Asosiasi Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA), sponsor, hak siar, dan dana dari pemerintah.

    "Buktinya, ada lembaga swadaya masyarakat yang menggugat lewat Komisi Informasi Pusat (KIP). Ternyata, PSSI keberatan. Kemenpora juga telah memberikan dana Rp1,4 miliar untuk tim U19," kata Gatot.

    Keterbukaan dalam pengelolaan keuangan itu menjadi satu dari 11 harapan pemerintah terhadap PSSI di bawah kepemimpinan Ketua Umum PSSI periode 2016-2020 Edy Rahmayadi yang telah terpilih dalam kongres di Ancol, Jakarta, Kamis.

    "Kami mengucapkan selamat kepada Pak Edy Rahmayadi yang telah terpilih. Tapi, Pak Edy tidak boleh terlalu lama bersuka cita karena sejumlah tugas sudah sangat mendesak untuk ditangani," kata Gatot.

    Tugas-tugas itu, menurut Gatot, adalah konsolidasi internal, komitmen untuk mencurahkan waktu untuk organisasi, melawan tindak pengaturan skor, pembinaan suporter, kepemilikan saham klub oleh suporter, konsisten menjaga hubungan dengan pemerintah dan lembaga terkait.

    Kemudian, pembinaan atlet-atlet usia dini, target prestasi menuju Asian Games 2018, akuntabilitas laporan keuangan, pengakuan terhadap klub-klub sepak bola di Indonesia termasuk status kompetisi, dan keterlibatan PSSI dalam penyediaan infrastruktur sepak bola Tanah Air.

    "Kemenpora berharap pengurus PSSI yang baru segera merangkul kembali mereka yang selama ini berseberangan dan secepatnya memformalkan hubungan itu dalam kongres berikutnya. Kemenpora sengaja tidak menginterupsi karena memang tidak ingin ada intervensi dalam kongres," kata Gatot.

    Panglima Kostrad Letjen TNI Edy Rahmayadi resmi terpilih sebagai Ketua Umum PSSI periode 2016-2020 setelah mendapatkan 76 dukungan suara dari total 107 suara.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Menyebabkan Wabah Mirip SARS di Kota Wuhan, Cina

    Kantor WHO cabang Cina menerima laporan tentang wabah mirip SARS yang menjangkiti Kota Wuhan di Cina. Wabah itu disebabkan virus korona jenis baru.