Jumat, 22 Juni 2018

Piala Dunia 2018 Dibuka Hari Ini: Preview Rusia Vs Arab Saudi

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para pemain Rusia melakukan pemanasan saat sesi latihan di di Stadion Luzhniki, Moskow, Rusia, 13 Juni 2018. Rusia akan berhadapan dengan Arab Saudi dalam laga pembukaan Piala Dunia 2018 pada 14 Juni. AP

    Para pemain Rusia melakukan pemanasan saat sesi latihan di di Stadion Luzhniki, Moskow, Rusia, 13 Juni 2018. Rusia akan berhadapan dengan Arab Saudi dalam laga pembukaan Piala Dunia 2018 pada 14 Juni. AP

    TEMPO.CO, Jakarta -Timnas Rusia akan bertemu dengan Arab Saudi dalam pertandingan pembukaan Piala Dunia 2018 hari ini, Kamis, 14 Juni 2018. Pertandingan akan berlangsung di Stadion Luzhniki, Moskow, mulai pukul 22.00 WIB dan akan disiarkan Trans TV.

    Rusia akan tampil dengan menanggung beban di laga ini. Sebagai tuan rumah mereka belum bisa memenangi pertandingan internasionalnya sejak Oktober lalu. Rusia takluk dalam pertandingan pra-Piala Dunia mereka oleh Perancis dan Austria dan hanya mendapat hasil imbang melawan Turki.

    Kemerosotan ini telah menyebabkan Rusia menjadi tim dengan peringkat terendah dalam turnamen 32 tim. Mereka menempati posisi ke-70 di peringkat FIFA.

    Namun pelatih Stanislav Cherchesov meyakini timnya mampu bangkit dan memberikan perlawanan pada tim mana pun. "Suasananya bagus. Kami akan mencapai tingkat yang kami rencanakan. Kami menjadi lebih segar," kata dia.

    Cherchesov melanjutkan. "Kami telah mempelajari lawan kami sejak hari pertama. Tidak ada tim yang lemah di salah satu grup. Pertandingan pertama adalah penting karena akan mengatur nada sampai batas tertentu. Kami mencoba untuk menghilangkan semua kekakuan yang kami miliki."

    Cherchesov akan mengakhiri kontraknya dengan tim nasional segera setelah usai Piala Dunia dan pelatih berusia 54 tahun itu mengatakan dia ingin melanjutkan perannya.

    Rusia terakhir melaju melewati babak penyisihan grup Piala Dunia pada 1986, sebagai bagian dari tim Uni Soviet. Namun, striker Fedor Smolov, pencetak gol terbanyak di bawah Cherchesov dengan tujuh gol, percaya tim tuan rumah akan lebih termotivasi untuk mencapai babak 16 besar.

    "Ini adalah acara khusus untuk negara mana pun dalam posisi ini yang akan tetap dalam memori selama bertahun-tahun yang akan datang ... Saya yakin kami akan menunjukkan apa yang kami mampu di Piala Dunia," kata Smolov dalam sebuah wawancara dengan FIFA.

    "Pada titik ini, tujuannya adalah untuk keluar dari penyisihan grup. Saya harap kita mencapai ini, kemudian setelah itu kita akan melihat bagaimana selanjutnya."

    Pemain sayap Rusia Aleksandr Samedov menyuarakan sentimen rekan setimnya dengan mengatakan bahwa tim harus menargetkan perkembangan mereka sampai ke babak sistem gugur "tidak peduli apa pun itu."

    Sementara itu, pelatih Arab Saudi, Juan Antonio Pizzi mengatakan timnya akan bermain tanpa rasa takut sekaligus menargetkan mereka menjadi tim pertama yang mampu mengalahkan tuan rumah.

    Kekalahan saat laga pemanasan oleh Italia, Jerman dan Peru bukan persiapan terbaik bagi Arab Saudi saat mereka mengejar kemenangan pertama di putaran final Piala Dunia sejak 1994 dan penampilan perdana mereka di ajang kompetisi sepak bola terbesar di dunia itu sejak 2006.

    Tuan rumah turnamen juga memiliki hasil uji coba pra-Piala Dunia yang kurang menguntungkan. Karenanya Pizzi mengatakan mereka akan mencari cara untuk memenangkan pertandingan atas Rusia di laga awal Grup A di Stadion Luzhniki.

    "Kami siap, kami tidak takut," kata pelatih asal Argentina itu. "Kami berencana menjadi protagonis dan kami akan mencoba untuk lebih banyak mengendalikan permainan (Rusia). Tujuan kami adalah mengalahkan Rusia. Kami ingin mengukur diri melawan tim-tim terbaik di dunia."

    Kapten Saudi Osama Hawsawi mengatakan kekalahan dalam laga pemanasan tidak akan relevan ketika para pemain turun ke lapangan untuk membuka "acara olahraga paling penting".

    "Saya tidak berpikir kita harus fokus pada persahabatan kita," katanya. "Yang penting adalah pertandingan besok, karena pertandingan Piala Dunia sangat spesial dan kami ingin memberikan yang terbaik dan kami akan melakukannya."

    Hawsawi mengatakan awal yang baik untuk turnamen itu penting jika Arab Saudi ingin menyamai prestasi "the Falcons" pada tahun 1994, yang sukses mencapai babak 16 besar di Piala Dunia Amerika Serikat.

    "Saya pikir kami harus melakukan yang terbaik dan maju ke tahap berikutnya. Ini bukan tidak mungkin," tambahnya. "Ada begitu banyak hal yang tak terduga di Piala Dunia. Kami fokus pada pertandingan pembukaan, yang akan mengatur nada untuk permainan berikutnya."

    Selain Arab Saudi dan Rusia, Grup A Piala Dunia 2018 juga diisi Uruguay dan Mesir.


     

     

    Lihat Juga

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Hadiah Juara Piala Dunia Terus Melonjak

    Sejak digelar pada 1982, hadiah uang tunai untuk tim pemenang Piala Dunia terus meningkat. Berikut jumlah duit yang diterima para jawara global ini.