Analisis Paul Ince Soal Kepergian Michael Carrick dari Manchester United

Michael Carrick. REUTERS/Clive Rose

TEMPO.CO, Jakarta - Michael Carrick menolak tawaran bos sementara Manchester United, Ralf Rangnick, yang menjadi pengganti Ole Gunnar Solskjaer, untuk tetap bertahan di Old Trafford. Asisten pelatih Setan Merah itu memilih pergi meninggalkan klub yang menjadi rumahnya selama 15 tahun terakhir.

Carrick mengumumkan pergi setelah memimpin Harry Maguire dan rekan-rekannya mengalahkan Arsenal 3-2 di laga kandang Liga Inggris awal Desember ini.

Sebelumnya, dia membawa tim meraih kemenangan 2-0 di Villarreal untuk memastikan lolos ke babak 16 besar Liga Champions dan bermain imbang 1-1 di Chelsea di lanjutan liga domestik, pada pekan sebelumnya.

Michael Carrick ditunjuk mengambil alih peran Solskjaer begitu pelatih Norwegia itu dipecat sehari setelah kekalahan 4-1 di Watford di Liga Inggris pada 21 November.

Pelatih sementara Manchester United, Michael Carrick melihat anak didiknya saat bertanding melawan Villarreal dalam kualifikasi Liga Champions grup F di Estadio de la Ceramica, Villarreal, Spanyol, 23 November 2021. REUTERS/Pablo Morano

Rangnick telah berusaha mencegah kepergiannya. Juru taktik asal Jerman itu membujuknya untuk bergabung dengan staf pelatihnya melalui telepon. Mereka berbicara selama satu jam. Namun, Carrick tetap dengan keputusannya.

Paul Ince, mantan pemain sepak bola Inggris, yang pernah bermain di sejumlah klub negaranya, termasuk Manchester United (1989-1995), melihat keputusan Carrick pergi dari Old Trafford salah satunya memang karena kesetiaannya kepada Solskjaer.

Mengenai hal itu, Carrick sendiri tidak membantah. Loyalitasnya kepada mantan bosnya itu menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi keputusannya meninggalkan Setan Merah.

Namun, selain alasan itu, Ince menganalisis ada dua alasan lain yang menjadi faktor pengunduran diri Carrick menyusul pemecatan Solskjaer.

"Saya melihat tiga alasan," kata Ince kepada Mirror Football.

Dia melihat pengalamannya selama ini. Dia selalu membawa Alex Rae yang merupakan teman baik dan pelatih top bersamanya, sebagai orang nomor dua, setiap mengelola tim.

"Setiap kali saya meninggalkan klub, saya berkata kepada Alan 'dengarkan Anda tinggal, mengambil alih pekerjaan dan lihat apakah Anda menyukainya'.

"Tapi, dia selalu berkata 'tidak, jika kamu pergi, aku pergi' hanya karena kesetiaan murni."

"Saya selamanya berterima kasih untuk itu. Tetapi ketika muncul berita Michael Carrick mengundurkan diri, apakah itu situasi di mana Solskjaer yang membawa saya, yang menjadikan saya asisten dan memberi saya kontrak baru sehingga selalu ada dalam pikirannya? Bahwa dia akan pergi jika Ole melakukannya. Itu salah satu pilihan."

Ince dan Rae menjadi paket kesepakatan selama mantra di MK Dons, Notts Country dan Blackpool. Jadi, bukan hal yang tidak bisa bagi seorang manajer dan nomor 2 melakukan itu.

Ole Gunnar Solskjaer dan Michael Carrick. REUTERS/Tony Obrien

Namun, mantan gelandang Manchester United itu menganggap ada kemungkinan Carrick tidak ingin terikat di klub tersebut karena dia ingin bergabung lagi dengan Solskjaer jika dia kembali ke manajemen.

"Opsi kedua adalah Solskjaer ingin kembali, apakah itu di Championship atau negara. Apakah itu kasus Carrick dapat bergabung dengan Ole lagi sebagai nomor 2 untuknya," kata Ince.

Ince tidak ingin mengesampingkan prospek Carrick yang ingin menjadi pelatih kepala setelah mencicipi tugas sebagai manajer sementara untuk tiga pertandingan penting Manchester United setelah pemecatan Solskjaer.

"Opsi ketiga adalah dia mungkin sudah merasakannya. Dia melakukannya dengan sangat baik dalam tiga pertandingan. Jangan terbawa suasana, tetapi itu adalah tiga pertandingan penting. Menghadapi Villarreal yang dibutuhkan kemenangan, seri di Chelsea, dan mengalahkan Arsenal. Itu tiga pertandingan berat."

"Agar dia masuk dan melakukannya dengan baik dengan sedikit pengalaman, dia mungkin berpikir 'Saya bisa melakukan pekerjaan ini, saya punya selera untuk itu. Saya tidak ingin bekerja di bawah seseorang, saya ingin menemukan pekerjaan saya. Dia mungkin ingin melihat apakah bisa mendapatkan pekerjaan sendiri sebagai manajer."

"Anda melihat orang-orang seperti Steven Gerrard, Frank Lampard, dan Wayne Rooney, semua pemain top telah masuk ke manajemen dan melakukannya dengan cukup baik."

"Dia mungkin berpikir 'inilah waktuku'. Itu adalah tiga opsi."

Solskjaer dipecat dan mendapatkan bayaran besar sebagai kompensasi. Sementara, Carrick mengundurkan diri sehingga tidak berhak mendapatkan bayaran apa pun.

"Itu menunjukkan betapa dia adalah seseorang yang layak, dia bisa dengan mudah tinggal dan bergabung dengan Rangnick. Dia memiliki sesuatu dalam pikrannya yang dia rasa ingin dia alami."

Namun, Ince mengakui bahwa dia sebenarnya ingin Carrick bertahan di Old Trafford untuk bisa belajar hal terbaik dari Rangnick yang itu akan sangat berharga baginya di kemudian hari.

"Tidak akan pernah ada situasi di mana dia mendapatkan pekerjaan penuh. Tapi, saya ingin melihatnya bertahan, belajar dari Rangnick dan filosofinya kemudian membawa itu ke jalur berikutnya di mana dia berada. Untuk menjadi terbaik, Anda harus terus belajar dari yang terbaik dan Rangnick jelas salah satu yang terbaik."

"Sayang sekali, tapi apapun yang dilakukan Carrick, saya yakin dia akan sukses."

Manajer interim MU Ralf Rangnick mengawasi anak asuhnya dalam pertandingan Sepak Bola Liga Premier di Old Trafford, Manchester, Ahad, 5 Desember 2021. REUTERS/Phil Noble

Rangnick telah menjalankan tugasnya sebagai manajer Manchester United setelah urusan visa kerjanya beres pertengahan pekan lalu. Ia menjalani debutnya dengan manis saat Setan Merah mengalahkan Crystal Palace di kandang, dalam lanjutan Liga Inggris.

Laga keduanya, Rangnick membawa Manchester United bermain imbang 1-1 melawan Young Boys di laga terakhir babak penyisihan Grup F Liga Champions. Pertandingan itu tidak lagi mempengaruhi hasil karena Setan Merah telah memastikan lolos ke babak 16 besar setelah kemenangan di Villarreal bulan lalu.

Meski Manchester United hanya bisa bermain imbang di Liga Champions tersebut, keputusan Ralf Rangnick memainkan sejumlah pemain muda dan cadangan yang jarang dimainkan Solskjaer, menuai pujian dari para penggemar.

MIRROR, THE SUN

Baca Juga: Bos Manchester United, Ralf Rangnick, Tuai Pujian Usai Mainkan Kiper Tom Heaton

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Berita Arsenal: Delapan Pemain Cedera Menjelang Lawan Tottenham dan Rencana Transfer Jesper Lindstrom

1 jam lalu

Berita Arsenal: Delapan Pemain Cedera Menjelang Lawan Tottenham dan Rencana Transfer Jesper Lindstrom

Mikel Arteta dihadapkan pada krisis cedera menjelang laga Arsenal vs Tottenham Hotspur pada pekan kesembilan Liga Inggris, Sabtu, 1 Oktober 2022.


Anindya Bakrie Ungkap Target di Oxford United, Siap Beri Kesempatan buat Pemain Indonesia

5 jam lalu

Anindya Bakrie Ungkap Target di Oxford United, Siap Beri Kesempatan buat Pemain Indonesia

Setelah resmi menjadi pemilik mayoritas saham klub sepam bola Oxford United --bersama Erick Thohir-- Anindya Bakrie mengungkap sejumlah targetnya.


Cristiano Ronaldo Main Buruk saat Portugal vs Spanyol 0-1, Timnya Gagal ke Semifinal UEFA Nations League

8 jam lalu

Cristiano Ronaldo Main Buruk saat Portugal vs Spanyol 0-1, Timnya Gagal ke Semifinal UEFA Nations League

Cristiano Ronaldo tak mampu mencetak gol meski memiliki banyak peluang saat Portugal menjamu Spanyol dalam laga UEFA Nations League.


Anindya Bakrie dan Erick Thohir Resmi Jadi Pemilik Klub Liga Inggris, Oxford United

18 jam lalu

Anindya Bakrie dan Erick Thohir Resmi Jadi Pemilik Klub Liga Inggris, Oxford United

Anindya Bakrie dan Erick Thohir, resmi menjadi pemilik klub Liga Inggris, Oxford United. Keduanya punya saham mayoritas 51 persen.


Jadwal Liga Inggris Pekan Ke-9 Berlangsung Minggu Ini, Simak Klasemen dan Top Skor

2 hari lalu

Jadwal Liga Inggris Pekan Ke-9 Berlangsung Minggu Ini, Simak Klasemen dan Top Skor

Jadwal Liga Inggris akan kembali hadir pada akhir minggu ini setelah terhenti karena agenda FIFA Matchday. Ada Man City vs MU dan Arsenal vs Spurs.


Cristiano Ronaldo Berdarah dan Memar saat Timnas Portugal Kalahkan Republik Cek 4-0

3 hari lalu

Cristiano Ronaldo Berdarah dan Memar saat Timnas Portugal Kalahkan Republik Cek 4-0

Cristiano Ronaldo memimpin Timnas Portugal mengalahkan Republik Cek 4-0 dalam pertandingan UEFA Nations League pada Sabtu, 24 September 2022.


Jelang Jadwal Arsenal vs Tottenham, Wenger: The Gunners Punya Peluang Bagus Juara Liga Inggris

3 hari lalu

Jelang Jadwal Arsenal vs Tottenham, Wenger: The Gunners Punya Peluang Bagus Juara Liga Inggris

Arsene Wenger menilai Arsenal memiliki peluang bagus untuk memenangi gelar Liga Inggris musim ini.


Harry Maguire Tetap Jadi Bagian Timnas Inggris, Gareth Southgate Siap Pertaruhkan Reputasinya

5 hari lalu

Harry Maguire Tetap Jadi Bagian Timnas Inggris, Gareth Southgate Siap Pertaruhkan Reputasinya

Pelatih Timnas Inggris, Gareth Southgate, bersikeras bahwa pemain Manchester United, Harry Maguire, adalah bek terbaik.


Prediksi Jurgen Klopp Jadi Kenyataan, Gabriel Martinelli Kini Saingi Kevin De Bruyne di Liga Inggris

5 hari lalu

Prediksi Jurgen Klopp Jadi Kenyataan, Gabriel Martinelli Kini Saingi Kevin De Bruyne di Liga Inggris

Gabriel Martinelli yang bergabung dengan Arsenal pada 2019, tampil mengesankan pada awal musim ini dan menjadi pemain penting di skuad Mikel Arteta.


Dilema Gareth Southgate Menentukan Skuad Timnas Inggris untuk Piala Dunia 2022

5 hari lalu

Dilema Gareth Southgate Menentukan Skuad Timnas Inggris untuk Piala Dunia 2022

Pelatih timnas Inggris Gareth Southgate menghadapi dilema minimnya menit bermain sejumlah pemain kunci menjelang Piala Dunia 2022.