Sriwijaya FC Berikan Kontrak 2 Tahun untuk Semua Pemain

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rahmad Darmawan (tengah) saat memimpin latihan Sriwijaya FC. ANTARA/Nova Wahyudi

    Rahmad Darmawan (tengah) saat memimpin latihan Sriwijaya FC. ANTARA/Nova Wahyudi

    TEMPO.CO, Jakarta - Manajemen Sriwijaya FC memutuskan untuk mengontrak seluruh pemain selama dua tahun. Langkah itu diambil untuk mengantisipasi kemungkinan mewakili Liga Indonesia berlaga di AFC Cup.

    Presiden Klub Dodi Reza Alex di Palembang, Kamis, mengatakan, jika pemain telah dikontrak selama dua tahun maka tim akan jauh lebih kuat karena tidak terjadi perombakan pemain lagi.

    "Istilahnya tim sudah `nyetel` sehingga jika nantinya bermain di AFC Cup tidak ada otak-atik pemain lagi," ujar Dodi.

    Sriwijaya FC menjadi salah satu kontestan Liga 1 yang paling serius dalam masa persiapan menjelang kompetisi resmi 2018.

    Tim asal Sumsel ini mengawali dengan merekrut pelatih Rahmad Darmawan. Kemudian sejumlah pemain bintang yakni pemain terbaik AFC Cup 2017 asal Tajikistan Manuchehr Dzalilov, "duo Mali" yakni Makan Konate (mantan gelandang Persib) dan Mohamadou Ndiaye (mantan bek Liga 2 Prancis Troyes). Selain itu, tim berlogo Elang ini juga memiliki striker tajam Esteban Vizcarra dan Alberto Goncalves.

    Keseriusan dalam mempersiapkan tim ini tak lain karena ambisi Sriwijaya FC untuk kembali mengukir sejarah di AFC Cup. Hanya saja persyaratan utama untuk melenggang ke kompetisi paling bergengsi tingkat Asia itu yakni menjadi juara Liga 1 musim ini.

    Terkait ini, Dodi tidak menyangkal bahwa itu bukan pekerjaan mudah apalagi saat ini tak hanya Sriwijaya FC yang ingin juara, sejumlah klub juga menunjukkan tekad yang sama seperti Persib Bandung, Persipura, PSM Makassar dan Bali United.

    "Pelatih sudah bagus, pemain sudah berkualitas, manajemen sudah kompak, tinggal lagi dukungan dari masyarakat. Yang jelas, kami ingin juara tahun ini," kata Dodi.

    Sriwijaya FC dikenal sebagai tim dengan segudang prestasi dengan meraih gelar juara Liga musim kompetisi 2007dan 2012, Piala Indonesia dalam tiga tahun berturut-turut yakni 2008, 2009, 2010.

    Berkat prestasi ini, Laskar Wong Kito telah tiga kali berlaga di kompetisi AFC Cup yakni tahun 2009, 2010 (babak 16 besar) dan 2011 (babak 16 besar).

    Pada musim lalu, Sriwijaya FC mengalami keterpurukan dengan bertengger pada urutan ke-11 Liga 1. Sementara pada tahun ini, dengan kualitas pemain yang nyaris sama antara pemain inti dan pelapis membuat tim ini optimitis meraih gelar juara.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Perpres Investasi Miras

    Pemerintah terbitkan perpres investasi miras, singkat dan minuman keras. Beleid itu membuka investasi industri minuman beralkohol di sejumlah daerah.